Cholangitis

CHOLANGITIS

Cholangitis adalah peradangan di saluran empedu, yaitu saluran yang membawa cairan empedu dari hati ke usus dan kantong empedu. Kondisi ini dapat ditandai dengan demam, mual, dan nyeri di perut.

Empedu adalah cairan yang dibutuhkan oleh tubuh dalam proses pencernaan. Pada kondisi normal, cairan tersebut akan dibawa oleh saluran empedu untuk disimpan di dalam kantong empedu.

Pada cholangitis, saluran empedu mengalami peradangan sehingga saluran tersebut membengkak dan tersumbat. Hal ini menyebabkan cairan empedu yang dibawa oleh saluran empedu kembali ke hati dan menyebabkan gangguan di organ tersebut.

Cholangitis bisa terjadi secara tiba-tiba (akut) atau dalam jangka panjang (kronis). Jika tidak mendapatkan penanganan yang tepat, cholangitis dapat menimbulkan komplikasi serius, mulai dari gangguan pada organ lain hingga kematian.

Penyebab Cholangitis

Sebagian besar kasus cholangitis akut disebabkan oleh infeksi bakteri. Akan tetapi, ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan cholangitis, yaitu:

  • Penyumbatan oleh gumpalan darah
  • Tumor
  • Infeksi parasit
  • Pembengkakan pada pankreas
  • Batu saluran empedu
  • Efek samping prosedur medis, seperti¬†endoskopi
  • Bakteremia

Sementara itu, penyebab cholangitis kronis belum diketahui secara pasti. Namun, ada dugaan cholangitis kronis terkait dengan penyakit autoimun, yaitu kondisi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang saluran empedu yang sehat.

Faktor risiko cholangitis

Cholangitis dapat terjadi pada siapa saja, tetapi ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami kondisi ini, yaitu:

  • Berusia antara 50-60 tahun
  • Memiliki riwayat penyakit¬†batu empedu¬†sebelumnya
  • Menderita penyakit autoimun, seperti penyakit Crohn atau¬†kolitis ulseratif
  • Menjalani operasi atau prosedur medis yang melibatkan saluran empedu
  • Menderita HIV/AIDS
  • Bepergian ke daerah yang terdapat banyak kasus infeksi parasit

Gejala Cholangitis

Gejala cholangitis dapat bervariasi, mulai dari yang umum hingga spesifik. Pada cholangitis akut, gejala dapat timbul secara mendadak.

Beberapa gejala yang dapat timbul pada cholangitis adalah:

  • Nyeri di bagian kanan atas perut yang terasa seperti kram atau tertusuk dan dapat hilang timbul
  • Demam
  • Kedinginan
  • Mual dan muntah
  • Urin berwarna gelap
  • Tinja berwarna lebih pucat
  • Penyakit kuning
  • Tekanan darah rendah
  • Kelelahan

Kapan harus ke dokter

Segera lakukan pemeriksaan ke dokter jika mengalami gejala yang telah disebutkan di atas. Pemeriksaan dan penanganan perlu dilakukan sedini mungkin untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Diagnosis Cholangitis

Untuk mendiagnosis cholangitis, dokter akan melakukan tanya jawab mengenai gejala yang dialami dan riwayat kesehatan pasien, kemudian dilanjutkan dengan melakukan pemeriksaan fisik.

Guna memastikan diagnosis, dokter dapat melakukan serangkaian pemeriksaan berikut ini:

  • Tes darah, untuk mendeteksi infeksi dan mengetahui seberapa baik fungsi hati
  • Ultrasonografi (USG), untuk melihat kondisi organ bagian dalam perut, seperti hati, limpa, dan kantong empedu
  • CT scan, untuk memeriksa ada atau tidaknya penyumbatan di saluran empedu
  • Endoscopic retrograde cholangiopancreatography¬†(ERCP), untuk mendeteksi gangguan di saluran empedu dengan prosedur endoskopi
  • Percutaneous transhepatic cholangiography¬†(PTCA), untuk mendeteksi masalah di saluran empedu dengan menyuntikkan zat kontras ke saluran empedu

Pengobatan Cholangitis

Pengobatan cholangitis tergantung pada penyebabnya. Pada pasien cholangitis akut, penanganan umumnya dilakukan di rumah sakit, dengan memberikan cairan melalui infus dan antibiotik, seperti:

  • Ampicillin
  • Piperasilin
  • Metronidazole
  • Quinolone, seperti cipofloxacin dan levofloxacin

Pada pasien cholangitis kronis, dokter akan memberikan obat asam ursodeoksikolat. Namun, penting diingat bahwa obat tersebut tidak dapat menyembuhkan cholangitis kronis, tetapi hanya untuk meredakan gejala dan mencegah komplikasi.

Selain pengobatan di atas, dokter dapat menyarankan pasien cholangitis akut atau kronis untuk menjalani prosedur medis berikut:

  • Endoscopic retrograde cholangiopancreatography¬†(ECRP), untuk mengatasi penyumbatan di saluran empedu, serta memasang¬†stent¬†ke saluran empedu agar tetap terbuka
  • Operasi, untuk mengangkat bagian saluran empedu yang tersumbat

Komplikasi Cholangitis

Jika tidak ditangani dengan tepat, cholangitis akut dapat menimbulkan beberapa komplikasi, yaitu:

  • Kumpulan nanah (abses) di hati
  • Gagal ginjal
  • Cholangitis kambuh dan berlangsung lama (kronis)
  • Sepsis

Sedangkan komplikasi yang dapat terjadi pada penderita cholangitis kronis adalah:

  • Gagal hati
  • Hipertensi portal, yaitu tekanan darah tinggi di pembuluh vena porta
  • Osteoporosis
  • Batu saluran empedu
  • Kanker hati

Pencegahan Cholangitis

Pencegahan cholangitis adalah dengan segera memeriksakan diri bila menderita batu saluran empedu, infeksi parasit, dan tumor di saluran empedu, agar segera mendapat penanganan.

Selain itu, lakukan sejumlah langkah berikut untuk menurunkan risiko seseorang terkena cholangitis:

  • Tidak merokok
  • Berolahraga secara rutin
  • Mengonsumsi makanan bergizi lengkap dan seimbang, serta memperbanyak asupan serat dari sayur dan buah-buahan
  • Menghindari konsumsi daging mentah, karena dapat menjadi sumber bakteri
  • Membatasi konsumsi minuman beralkohol

Jika Anda Merasakan Gejala Diatas

SEGERA AMBIL TINDAKAN

Kami Rekomendasikan Solusi Untuk Keluhan Cholangitis

Mau tahu apa itu IDR MADU HITAM ?

IDR Madu Hitam adalah Madu Hitam Yang Berkualitas Tinggi Karena Mengandung 5 Macam Tumbuhan Yang Di Percaya Oleh Masyarakat Indonesia Mampu Membatu Mengatasi Penyakit Cholangitis, Penyakit Kronis Maupun Non Kronis.

Untuk Informasi Lebih Lanjut Anda Dapat Menghubungi Custumer Sevice Pada Tombol Dibawah Ini :

idr madu hitam
madu hitam
obat cholangitis
cholangitis
gejala cholangitis
penyebab cholangitis
ciri cholangitis
tanda cholangitis
pengobatan cholangitis
cara mengobati cholangitis
cara mengatasi cholangitis